Kamis, 12 September 2013

3rd S O L O

Kali ke 3 saya ke Solo, entah kenapa setiap saya mengalami suatu masalah, saya secara sengaja ataupun tidak sengaja selalu ke daerah Solo. Masalah yang saya alami ini masih dalam ketidakpastian dan belum cukup bukti yang saya temukan sehingga tidak dapat saya ceritakan, lebih baik saya ceritakan pengalaman bahagia saya di Solo.

10 September 2013 adik perempuan saya yang bernama Febi wisuda, kami sekeluarga berencana untuk menghadiri acara wisuda adik saya tersebut, namun karena kami kehabisan tiket pesawat akhirnya kami sekeluarga berangkat dari Denpasar menuju ke Solo dengan menggunakan bus. Lumayan harga tiket busnya per orang 265.000. Kami berangkat tanggal 8 September 2013 jam 2 siang dan sampai di Solo jam 8 pagi keesokan harinya. Hari pertama di Solo kami pergi wisata kuliner di Bebek Pak Slamet, sudah banyak cabangnya dan saya sering makan juga dulu di Surabaya tapi pengen juga ngerasain tempat aslinya di Solo.


makan dulu lah ia sebelum jalan-jalan. Selanjutnya kita pergi cari batik, hunting-hunting batik yang lucu-lucu, kain, kemeja dll. Karena kami sebelumnya sudah pernah ke PGS, mau coba tempat baru kami pergi ke Kampung Laweyan, keren juga lo. Destinasi tempatnya mudah apalagi ada peta batik nya juga jadi mudah mau beli dimana


 Adik laki-laki saya si Adit, masi belum puas ni jalan-jalan di Kampung Batik Laweyan, akhirnya kami pergi jalan-jalan ke Batik Keris, secara yang bukanya malem disana dan kami borong lagi yah begitulah kalau sudah kalap kapan lagi ke Solo. Capek belanja, kami akhirnya mau cari makan rencananya mau makan di Kopi Tiam Oey nya Pak Bondan di Jalan Perintis Kemerdekaan 35 tapi karena dicari-cari bolak-balik dan pas ketemunya liat bangunannya sudah ditutup akhirnya kami sekeluarga makan di angkringan yang kata adik saya terkenal banget maknyus di Solo namanya Wedangan Pak Wiryo menu yang paling maknyus itu sosis solo sama coklat panas jahe, harganya murah tapi cita rasanya enak banget. (Fotonya bisa dilihat di instagram saya ya hehe, sudah ga punya lagi di laptop :P)

Habis makan kita langsung capcus jalan-jalan lagi ke SS, "Solo Square" salah satu mall di Solo maklum si Adit adik saya pengen kesana katanya pengen tau mall di Solo kayak gimana XD. Setelah keliling mall ini kami pun pulang sudah malem, kasihan si Febi adik saya nanti capek besok mau wisuda

10 September 2013 adalah hari bahagia adik perempuan saya, Febi karena hari ini dia diwisuda sudah jadi fisioterapi deh. congratulation


Ini kita sekeluarga foto di tempat wisudanya febi lokasinya di  Graha Wisata Niaga. Oh ia untuk wisuda Febi, seperti biasa saya selalu merancang baju saya sendiri. Inilah hasilnya, lumayan lah walaupun ga 100 % sesuai soalnya waktu kasi gambar ke penjahit cuma seminggu ini aja baru selesai Hari Minggu tapi lumayanlah.
 

Besok harinya kami sekeluarga memutuskan untuk pergi cari batik lagi dan ke tempat wisata di Solo. Kali ini kami pergi ke Pasar Klewer setelah awalnya ada sedikit insiden mengenai sewaan mobil yang gabeng. Sesampainya di Pasar Klewer, kami sekeluarga hunting-hunting batik dan kain tak lupa juga membeli makanan untuk bekal ke Tawangmangu. Kami memutuskan untuk pergi kesana karena katanya pemandangannya bagus. Dalam perjalanan kami mampir beli jajan, leker, sosis solo dan surabi ke Surabi Notosuman yang terkenal maknyus itu. Dari aneka makanan yang kami beli memang surabinya maknyus yang plan atau coklat ga buat enek. Memang maknyus. 


Perjalanan ke Grojogan Sewu memakan waktu kurang lebih 1 jam, syukur ketika kami sampai disana belum tutup masih 2 jam lagi sebelum tutup. Sebelum sampai ke air terjun kami harus masuk melewati hutan pinus, keren banget dah dan juga patung ular.Disini juga banyak kera yang jinak. Pintu masuk ke air terjun Grojogan Sewu ini ada 2 dan kami masuk melewati pintu 2 yang dekat dengan jalan menuju Hotel. Air terjun Grojogan Sewu terletak di lereng Gunung Lawu. Grojogan Sewu terletak sekitar 27 km di sebelah timur Kota Karanganyar. Air terjun Grojogan Sewu merupakan bagian dari Hutan Wisata Grojogan Sewu.



Grojogan Sewu berarti air terjun seribu. Kenapa dikatakan begitu?, kata papa yang sudah pernah kesini dulu sewaktu muda, seribu disini berasal dari seribu pecak satuan jarak yang digunakan saat itu yang merupakan tinggi air terjun. Satu pecak sama dengan satu telapak kaki orang dewasa. Air terjun tertinggi yang ada tingginya sekitar 80 meter dan tangga untuk menuju ke air terjun tersebut ada 1000 katanya.


Ini nih air terjun Gerojogan Sewu, marvelous beautiful bukan. Keren banget dah.


Ini foto kami berlima di Grojogan Sewu :)
Setelah puas berfoto dan tempat wisata ini mau tutup kami pun pulang dalam perjalanan pulang seperti biasa kami mampir untuk wisata kuliner. Disini banyak banget yang jual sate, sate ayam, sate kelinci dan sate landak. Karena mama tidak mau cium bau sate landak akhirnya kami mencari warung sate yang hanya menjual sate kelinci dan sate ayam, sayang sekali ya padahal saya pengen mencoba makan daging landak, rasanya seperti apa. Sudah lama ga makan sate kelinci akhirnya saya pesan sate kelinci. Lumayan lah rasanya tapi masih lebih enak sate kelinci di Bedugul, satenya maknyus apalagi ada gulenya, sedap. Perjalanan kami di Solo berakhir disini dan keesokan harinya kami sekeluarga terbang ke Denpasar karena dua hari lagi saya ada tes kerja di Surabaya dan Adit juga besok sekolah karena sudah 3 hari libur dan sama seperti saya Adit ada ujian tengah semester. 
Bisa-bisanya saya jalan-jalan bukannya belajar untuk tes kerja, tak apalah selagi masih muda tidak usa stres, kalo rejeki tidak kemana bukan :)

Dalam perjalan pulang kami tidak lupa membeli oleh-oleh untuk teman-teman papa dan mama juga untuk pak tukang yang bekerja di rumah, kami membeli bronis, rengginang, pia, keripik bekicot,keripik seledri,makanan khas solo lain dan yang agak aneh menurut saya adalah  keripik belalang. Keripik bekicot sudah biasa ya rasanya enak seperti lindung kalo keripik belalang gimana. Waduh karena saya doyan coba makan makanan yang baru kami juga beli makanan ini, langsung saya coba karena penasaran. Sensasinya kalo ngeliat bentuknya awalnya agak serem dan takut saya awalnya hanya berani makan kakinya saja setelah lama-kelamaan baru deh saya berani makan satu badan. Rasanya renyah mirip rempeyek, healthy and maknyus sama


Ini nih fotonya, berani coba :)

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar